mp1VThWU8fa4deTVnYQHxZGF88fuZmAzNuDz055e
Fenomena ''Humblebragging'' atau ''Pamer Terselubung'' Yang Sering Terjadi di Medsos

Iklan Billboard 970x250

Fenomena ''Humblebragging'' atau ''Pamer Terselubung'' Yang Sering Terjadi di Medsos

(gambar via MCI)


Seputarinfomenarik.com - Fenomena ''Humblebragging'' atau ''Pamer Terselubung'' Yang Sering Terjadi di Medsos, Istilah humblebrag atau seni kerendahan hati "palsu" mulai diperkenalkan tahun 2010 oleh komika asal Amerika, Harris Lee Wittels.
Seseorang yang melakukan humblebrag biasanya mengatakan suatu kalimat yang saling bertolak belakang dengan niat aslinya. Kalimat atau ungkapannya seolah merendah tentang suatu hal yang membanggakan tapi tujuan sebenarnya adalah untuk mendapatkan perhatian,
Ciri-ciri psikologis seorang pelaku humblebrag biasanya terlihat dari kalimat yang diucapkan, bagaimana dia menceritakan sesuatu yang secara berulang terus-menerus, tapi dengan nada merendah.

''Contoh Humblebrag juga bisa kalian lihat dari postingan di media sosialnya dimana biasanya dia si pelaku ini mengungkapkan rasa syukur, tapi dengan memamerkan suatu hal yang berlebihan''
Seperti, posting-an yang menunjukkan lelahnya menyetrika pakaian setumpuk namun di foto yang sama tampak juga gadget terbaru yang tergeletak di atas meja. Tentu saja hal ini dapat mencuri perhatian atau komentar mereka yang melihatnya. Entah meledek, memuji, atau bisa jadi nyinyir.

Nah, salah satu alasan utama mereka melakukan ini karena ingin dianggap penting juga hebat serta ingin diperhatikan itulah yang menjadi salah satu alasan seseorang bersikap humblebrag.
Yang sangat lucu dari mereka ,'Dampak yang dirasakan pelaku humblebrag apabila tidak direspons, ia akan semakin berusaha untuk terus diperhatikan, bisa semakin sering melakukan humble brag atau mencari komunitas lain yang dapat memberikannya perhatian,'

Kalian pernah dengar istilah''covert marketing''?

Pada prinsipnya, istilah tersebut kalau diterjemahkan secara bebas dan umum artinya: bagaimana mengatakan sesuatu tanpa ingin terlihat bermaksud mengatakan sesuatu tersebut.
Ini sebenarnya adalah salah satu metode pemasaran, tentang bagaimana promosi tanpa ingin terlihat promosi. Contoh nyata dari covert marketing ini adalah "product placement" yang muncul pada berbagai film, video klip musik atau jenis tontonan lain.


Jika kalian pernah menonton beberapa film seperti 'Risky Business, atau''You've Got Mail'' atau yang lain sejenisnya, kita tentu pernah melihat berbagai macam merk produk yang nyata muncul dan digunakan secara natural oleh karakter dalam film tersebut. Sebut saja produk kacamata ''Ray Ban'', sepatu olahraga 'Nike', produk komputer ''Apple'', atau provider internet AOL dan seterusnya. Produk-produk ini muncul secara bersatu/bercampur atau dengan kata lain menyatu bersama karakter yang menggunakannya, dan tanpa sadar kemunculannya membangun 'brand image' bagi produk tersebut yang berpengaruh dalam pemasaran. Dengan kata lain, film akan menjadi 'buzzer' untuk merk produk-produk tersebut.

Di luar konteks marketing (komersil), tanpa sadar sebenarnya banyak yang menggunakan metoda semacam ini untuk memamerkan sesuatu, terutama di media sosial. Banyak orang ingin pamer tanpa harus kelihatan bahwa dia sedang pamer. Ya, karena 'pamer' secara plain begitu saja sangat tidak elegan. Harus ada ''sesuatu'' yang bisa ditebengi. Inilah yang kemudian saya sebut secara bebas dengan istilah''covert pamer''. Hal tersebut mirip dengan istilah urban 'humblebragging'.

'Humblebragging', secara istilah artinya adalah ''menyombongkan diri (pamer) dengan rendah hati''. Suatu sikap memamerkan kelebihan diri dengan cara yang sebaliknya. Seringkali bahkan dikemas dalam bentuk keluhan.
Saya ambil contoh sederhana. Anggaplah seseorang bikin status begini:

"Duh, kesel banget hari ini. Saya diserempet konvoi pemotor alay sampe spion saya patah. Sial banget, kan susah nyari spare part spion Lamborghini, harus pesen langsung dari luar".
Dalam status tersebut, jika disimak, sebenernya si penulis tidak sedang berniat ingin menceritakan kisah sialnya diserempet konvoi pemotor alay. Tapi sebenarnya ingin pamer ke audiens bahwa dia punya Lamborghini. "Diserempet konvoy motor" itu cuma "opening story" saja.

Saya ambil contoh lain dalam bentuk foto, Misal seseorang meng-upload foto secangkir kopi dengan beberapa buku yang berjudul "berat" di sampingnya. Kemudian ada caption misalnya: "Nikmatnya minum kopi hangat  di pagi hari yang cerah ini" atau misal sekedar menulis ucapan "Morning all (selamat pagi semua)..", dst. Bisa dibacakan hehehe, sebenarnya dia si pelaku Humblebrag ini tidak sedang bermaksud meng-upload foto secangkir kopinya, namun si pelaku humblebrag ingin menunjukkan kesan pada audiens/ temen-temen media sosialnya bahwa dia itu "smart" dengan buku-buku berjudul berat sebagai latar samping. "Kopi pagi" cuma medium saja.

Dalam pengamatan admin, banyak sekali fenomena ''humblebragging'' dan''covert pamer'' di medsos. Baik itu di Facebook, Instagram, Path atau lainnya. Baik dalam bentuk foto atau status.
Merendah untuk meninggi menjadi salah satu cara berkomunikasi yang tak disukai banyak orang. Alih-alih meraih simpati, si pelaku pamer terselubung membuat lawan bicaranya merasa sangat terganggu.



Nah bagaimana nih menurut kalian mengenai fenomena ini? berikan komentarnya ya :D
Baca Juga
SHARE
Ardiansyah6661
Nama saya Ahmad ardiansyah saya blogger atau freelance yang berasal dari sebuah desa kecil di jawa tengah tepatnya di desa mrisi kecamatan tanggungharjo kabupaten grobogan

Related Posts

Subscribe to get free updates

Post a Comment

Iklan Tengah Post